Kilas Balik

Desember 2017.

Secara sangat iseng kemaren buka tweet-tweet lama. Iya, saya scroll sampe tweet bertahun-tahun lamanya. Segabut itu. Sebenernya mau scroll sampe tweet pertama sih tapi entah kok nggak bisa, mentok di tanggal 17 Mei 2012. Jadi keinget yang dulu-dulu.

Sebuah kilas balik.

SMA. Seru sih. Manis-manis pait gimana gitu kayak kopi pake gula. Semua berawal dari akhirnya mendaftar SMA di kotabaru padahal hati maunya SMA deket bonbin. Tapi ya sudahlah sukanya emang berubah keputusan di detik-detik terakhir.
Masuk SMA situ langsung kaget sama ospeknya yang yaAllah, gila. Ospek+makrab kuliah jadi terasa sangat ringan. Awal sekolah udah dibuat tertekan aja. Lalu masuk kelas X4 a.k.a Djipad yang isi anak-anaknya bikin ketawa mulu selama setahun sekelas. Iya saking ketawa mulu, djipad ini rata-rata kelasnya terendah seangkatan, bego sih. Tapi banyak banget anak djipad yang kemudian jadi ketua ini itu. Jadi cukup bangga, walau saya tidak menjadi apa-apa.

Tahun pertama SMA penuh lika liku. Mulai dari semester pertama langsung ikut 3 event besar sampe ga pernah sekolah dan dapet ranking 28/32. Saya jadi makin tertekan sekolah disitu. Semester 1 pula dideketin kakak kelas tahun ketiga dan ternyata di akhir semester dia bilang kalo sebenernya deketin selama itu cuma buat mata-matain angkatanku dong. Gimana saya ga makin tertekan??? Tapi yaudah mungkin karena aku hanya manusia bodoh. Lalu semester 2 bukannya kapok ngevent malah ikut 5 event. Lah.
Tahun pertama memang penuh tekanan, nggak cuma berhenti di ospek aja. Itu setahun terasa tertekan pokoknya. Sering banget forum angkatan yang nggak ngerti juga hasilnya apa wkwk. Pernah ada satu forum sampe malem, isinya ada marah-marah, orang-orang ngomong sambil nangis, sakjane ra mutu tapi yowes pas kui yo stress ditekan dari mana-mana. Lucu juga kalo diinget.

Untungnya di SMA ini saya mengenal Jubah Macan (JM), sebuah ekstrakulikuler teater yang entah kenapa saya ikuti. Mungkin karena nggak pake seleksi, jadi manusia tanpa bakat ini bisa masuk hehe. JM ini luar biasa sih. Sebuah kebahagiaan penetralisir tekanan selama sekolah disitu.
Di tahun pertama saya ikut 2 pentasnya sebagai pemain. Dan itu pengalaman yang wow. Tiap pulang sekolah sampe sore latihan. Itu awalnya. Lama-lama dari pulang sekolah jam 2 sampe jam 9 malam latihan di Argabagya. Setiap hari.Senin sampai Minggu. Selama 2-3 bulan. Mantap. Jadi rutinitas sehari-hari pulang sekolah, ke Arbag, ganti training, prep, latihan, sholat ashar, latihan, sholat maghrib, makan cuplis (cukup lima ribu saja dengan lauk telor+bakso bakar sangat enak omg kangen!!!!), latihan, guling-guling di arbag, latihan, fly (fly ini titik dimana udah capek latihan terus ngomong ngelantur jadi semua omongan bisa diketawain), pulang.
Inget sih di masa-masa itu belum ada line, wa, dll. Jadi belum ada group yang memudahkan segalanya. Alhasil tiap besoknya ada latihan, selalu di sms in sama asisten produser. Gila sih itu aspro udah ngeluarin berapa duit ya buat sms in bocah-bocah JM sebanyak itu?? Tapi enaknya jadi ga ketauan kalo udah nge read sms nya he he.

Tahun kedua SMA berjalan sama saja. Ngevent dan sekolah kadang-kadang. Tahun ini masih berkecimpung di JM tapi sudah tobat, jadi ga main, hanya pegang ticketing. Tapi jadi ticketing pun masih sering banget main ke arbag. Karena bahagia aja liat anak-anak latihan. Pernah saya tweet "Liat JM di Arbag itu sumber kebahagiaan". Iya sih kalo lagi suntuk dan gabut, ke arbag liat JM aja udah bahagia. Huhu jadi kangen kan :(
Tahun kedua saya dan teman-teman seangkatan lain mulai jadi koordinator. Tweet-tweet masa itu jadi isinya tentang capek, sambat, ngomongin ke-bullshit-an kata "semangat ya", nyindir yang kecu, dll. Penuh emosi pokoknya. Tapi udah lumayan forum angkatan nggak sesering dulu, karena tekanan dari atas berkurang satu. Heheheheheehe.

Tahun ketiga baru mulai sekolah karena udah nggak pegang event apapun. Jadi kehidupan isinya berangkat sekolah, ke les-lesan sampe malem, pulang. Baru tahun ketiga ini sih beneran belajar mengejar ketertinggalan 2 tahun ga pernah sekolah. Tahun ketiga ini tweet-tweet isinya tentang berjuang bersama, saling menyemangati, tanya tentang jadwal tst, dan lainnya. Lalu, yak, kami lulus, wisuda, PTTA, dan berpisah. Jadi kangen :((((
Btw PTTA ni seru sih. Disaat SMA lain dandan biar cantik ganteng di pesta prom nya, SMA ku ini selalu bikin pesta kostum. Iya jadi yang dateng kostumnya heboh-heboh lucu sih. Dan acaranya yang bikin adik-adik angkatan pertama jadi cuma tinggal dateng, hore-hore, makan, hore-hore, pulang.
Yak kemudian sekarang sudah mencar kemana-mana. Walau masih sering ketemu sih, tapi beda aja ya kan. Emang harus gitu sih, masa SMA mulu. Aku yo wegah. Hehe.

Kangen sih :(

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

03.39 pm; Mawar Merah

Pawitikra Revolution #2 "Nostalgila"

Perspektif